Jakarta, CNBC Indonesia – Bank-bank di Amerika Serikat (AS) kini dihantui ancaman krisis. Ini terkait eksposur pinjaman yang signifikan terhadap beberapa properti multi-keluarga dan khususnya perumahan yang dikendalikan sewa, yang rentan mengalami kerugian akibat meningkatnya biaya yang dihadapi tuan tanah.

Analis Fitch Ratings menyoroti risiko yang dihadapi bank-bank yang telah menjamin pinjaman di balik kompleks apartemen dan properti multi-keluarga lainnya. Menurut laporan Fitch pada tanggal 19 Maret, pinjaman bank kepada peminjam multi-keluarga tumbuh 32% sejak tahun 2020 menjadi US$613 miliar pada akhir tahun 2023.

Namun, Fitch mencatat, pasokan mulai melebihi permintaan dan menciptakan tekanan pada harga sewa yang dapat dibebankan oleh tuan tanah. Para tuan tanah ini juga menghadapi kenaikan suku bunga dan premi asuransi, ditambah dengan penurunan nilai apartemen.

Faktor-faktor ini telah membebani beberapa bank daerah yang memiliki eksposur tinggi terhadap kelas aset, dan khususnya bank-bank yang paling terekspos pada pinjaman multi-keluarga yang dikendalikan oleh sewa, dimana tuan tanah menghadapi batas atas kenaikan sewa untuk mengimbangi kenaikan biaya.

“Khususnya di wilayah dengan pengendalian sewa yang lebih ketat, terdapat keterbatasan kemampuan untuk mengatasi perbedaan tersebut,” kata Brian Thies, direktur senior di Fitch, seperti dikutip Reuters, Jumat (29/3/2024).

“Jadi menurut saya hal ini dapat menjadi kekhawatiran terhadap kinerja pinjaman pada saat ini.”

Hal ini terlihat pada akhir Februari, ketika bank regional New York Community Bancorp membukukan kerugian sebesar US$2,7 miliar dan penyisihan kerugian kredit sebesar US$552 juta pada kuartal keempat, termasuk pada pinjaman multi-keluarga yang dikendalikan sewa yang berbasis di New York.

Fitch menyoroti 10 bank dengan eksposur pinjaman multi-keluarga terbesar pada akhir tahun 2023. Flagstar Bank, yang bergabung dengan New York Community Bancorp pada tahun 2022, menduduki puncak daftar dengan 43,6% portofolio pinjamannya di multikeluarga.

Bank lain dengan proporsi pinjaman multi-keluarga yang tinggi termasuk First Foundation Bank, Dime Community Bank, Pacific Premier Bank, dan Apple Bank for Savings.

Bank-bank ini dan bank-bank lainnya terkena pasar pinjaman multi-keluarga yang dikendalikan oleh sewa di negara-negara dengan undang-undang pengendalian sewa yang ketat termasuk California, New York, New Jersey dan Oregon.

Terdapat 49 bank pada akhir tahun 2023 dengan setidaknya 5% pinjaman multi-keluarga telah jatuh tempo pembayarannya Sebagian besar terdiri dari bank daerah dan bank komunitas. Analisis Fitch menyebut bank-bank yang paling terkendala modal kemungkinan akan berusaha menjual lebih banyak pinjaman ini – dan mengalami kerugian.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Jokowi Kesal Tabungan Nasabah Mandek di Bank, Kenapa?


(sef/sef)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *